Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Saturday, December 29, 2007

Kenangan Itu Indah

Dari kanan di hadapan : Elyeen Amineen, Saya, Abdul Muiez(lobam), Abang Faisal Tehrani, Kak Nisah Haron, Zaki (al-jantanie), Ishaq Hanis (al-emonci), Fahd Razy

Yang dibelakang saya kira tidak dapat memperkenalkan satu persatu. Takut-takut tersilap, lebih baik saya katakan saya angkat bendera putih.

Di dalam berprogram selama tiga hari bersama orang-orang bijak pandai sastera, saya tidak dapat mengenali sepenuhnya wajah-wajah ke'ayu'an wanita. Maklumlah ramai sangat nak dibandingkan dengan kaum adam.

Namun, sekiranya dapat dipertemukan kami semula, mungkin seronok juga. Sementelah melihat rakan-rakan yang lain berseronok-seronok di dalam Alumni MPR di samping dapat bertukar-tukar pandangan, tidak salah kiranya mewujudkan fenomena yang sama tatkala berakhir sudah program penulisan sekitar 4 bulan yang lalu.

Tapi, orang kata pelajar luar negara sukar hendak jumpa. Nak buat bagaimana, kita bertemu di alam maya sahaja.

http://www.gkln.blogspot.com





Dirgahayu Seorang Sahabat


Seorang teman,
punya saudara,
punya perasaan,
punya tindakan.

Seorang teman,
yang amat garang,
yang suka berang,
yang tampak walang.

Tapi,
Bukankah seorang teman ini,
membilah satu semangat,
mengupas sebidang keramat,
mengoyak sebuah keringat,
yang amat payah dicari hingga
nanti kan terbuka
sebuah janji.

Kerana
seorang teman,
dia punya angkara yang sama,
mahu meninggalkan kami semua.

Kaherah, Mesir.
29 Disember 2007

Pagi tadi aku menghantar Ustaz Hud ke Cairo International Airport. Dia mahu berangkat ke Kota London, United Kingdom. Wah! Kagum sungguh melihat semangat seorang teman yang mahu berangan-angan ke negara Eropah sebelum berangkat pergi meninggalkan Mesir.

Namun, semoga pemergian ini adalah anugerah yang tidak tercapai oleh akal.

Thursday, December 27, 2007

Anda Terlupa Keputusan STAM Anda?


Untuk kawan-kawan Maahad Johor, kalau mahukan kepastian natijah anda di dalam STAM, bagitahu saya.

Apa Yang Anda Mahukan Sebagai Seorang Jurukamera?

Ishaq Hanis di KLCC bersama saya (pesanan : Kalau ko nak gambar ni, beli sekeping LE 1,000,000)

Betapa ramai jurukamera telah wujud di bumi Mesir ini. Dan saya kira, wajar kita berikan anugerah bernilai ini kepada tukang ambil gambar (jurukamera) kerana susah payah beliau merakamkan segala peristiwa yang berlaku sebelum, semasa dan selepas majlis berlangsung.

Namun, kekadang ada jurukamera yang seolah-olah menggunakan kameranya untuk menangkap sesuatu yang sulit. Lihat sahaja banyak gambar-gambar (tak senonoh) yang dipertontonkan di hadapan kita. Entahlah di mana silapnya. Hasilnya, lihat seperti gambar ini di bawah ini.

Sungguh dahsyat bukan? Ini hasil seorang jurukamera. Maaf saya katakan bahawa kedua-dua gambar ini saya yang mengambilnya.

A Samad Said

A Samad Said (remaja/dewasa).
Lahir pada 9 April 1935


Antara Sasterawan Negara yang menjadi idola saya adalah SN Datuk A Samad Said. Pertama, kerana hayatnya masih ada dan berkesempatan untuk menimba ilmu daripada beliau. Kedua, kerana saya sendiri pernah bertemu dengan beliau.

Terkadang rasa menyesal tidak menghabiskan 'Di Hadapan Pulau' ketika mengambil SPM dahulu. Yang saya fikir ketika itu, saya harus lulus.

Sakit?

Oleh : Ammu Amni

Kecoh bagai gempa bumi yang berlaku. Terkadang gelak sendiri. Tetapi, terima kasih kepada mereka yang amat prihatin. Benar! Saya sakit namun tidak dimasukkan ke hospital seperti yang dikhabarkan oleh seorang sahabat. (baca : mana la dia dapat berita palsu tu?)

Tetapi sekadar berseloroh, saya membenarkan bahawa saya sakit. Nama penyakit saya kurang pasti. Namun saya beranggapan ini adalah sesuatu sakit yang biasa. Selesema. Tidak besar bukan? Dan, tanpa perlu datang seorang doktor atau jururawat ke rumah. Namun, terima kasihlah kepada Ustaz Hairul yang beria-ia nak sangat datang dan menemani saya.

Yang paling terharu, siap masakan untuk saya. Tu yang terpaksa letak gambar dia ni. (baca : macam tak ikhlas je)

Apapun, terima kasih. Saya sudah sihat seperti sedia kala dan boleh study seperti biasa.

Apabila sebut tentang study ni terasa janggal pula. Kerana, saya tidaklah seteruk kawan-kawan yang terpaksa berhempas pulas pagi petang siang dan malam untuk menghadap kitab. Beberapa hari lepas, ketika kali pertama membuka kitab saya tension sendiri.

"Waduh!!! Masakan aku tidak lulus madah ini?" Pelikkan? Kehairanan itu masih membelenggu diri sendiri.

Tidak mengapa, itu saya terima dengan hati yang terbuka. Semalam juga, ketika sakit sedang menyerang, saya dikejutkan satu berita yang amat panas!

Mama tuan rumah akan naikkan harga LE 700.00 untuk sewa bulan mendatang. Terlalu tinggi bagi saya. Entahlah. Nanti saya fikirkan sendiri bagaimana menyelesaikan masalah ini. Saya tidak mahu menganggu konstrenrasi kawan-kawan yang akan menghadapi peperiksaan awal tahun depan. Tapi, sekadar cerita itulah nasib yang dialami.


Dan hari ini, selepas penat pulang dari pejabat PMRAM, saya kebosanan. Lalu kebosanan itu digantikan dengan order pizza dari Baladina (kedai arab yang jual kusyari). Di sini, pelajar - pelajar Malaysia boikot Pizza Hut jadinya terpaksalah menjamah pizza jenis lain. Secara peribadi, tak ada masalah. Bahkan, ianya hampir serupa.

Bosan ketika menunggu ahli bait yang tidak berada di rumah. Tidak mengapa. Semuanya sedang sibuk mentelaah pelajaran di rumah-rumah kawan atau sedang berhangat untuk peperiksaan. Dan sedari itu, saya juga keseronokan kerana boleh berkarya lebih. Mana tidaknya, untuk menulis memerlukan satu suasana nyaman dan senyap tanpa diganggu. Dan ini seolah-olah salah satu teknik.

Dan dalam kebosanan ini juga, menyebabkan saya kini terpaksa meladeni Ayat-Ayat Cinta. Ya lah, dengar cerita novel ini bakal ditayangkan. Oleh itu, tidak wajar untuk saya melepaskan untuk membacanya. Wah! Romantis sungguh ketika membacanya. Terima kasih kepada tuan punya novel, Ustaz Firdauz Noh (ahli bait sendiri) yang memberi pinjam untuk saya.

Saya sudah dengar dua kritikan untuk novel ini. Pertama, abang Faisal Tehrani sendiri ketika di Hotel Mandarin Court, bulan Ogos lalu. Kedua, Ustaz Hairul sendiri yang curi-curi membaca novel ini.

Oleh itu, saya akan kritik selepas ini.

JADUAL

Jumaat : Saya akan ke mator mengambil seorang rakan yang tiba dari Malaysia.

Sabtu : Saya akan menghantar seorang rakan yang akan ke XXX dalam masa terdekat.

Wednesday, December 26, 2007

AKAN TERBIT


Saya sudah menerima lampu hijau daripada pihak penerbitan. Insya-Allah, awal Februari akan terbit. Terima kasih kepada pihak-pihak yang telah menaja proses percetakan buku ini. Hanya terdapat di Mesir.

LE 10.00 sahaja

Siapa Bakal Jadi Presiden PMRAM 2008?

Mungkin inilah tajuk yang menarik boleh dibahaskan selepas 5 hari pencalonan kepimpinan Badan Pengurus PMRAM dibuka. Ramai yang telah membuat andaian sama ada si A atau si B yang bakal memegang tampuk pemerintahan pada sesi mendatang. Namun, mengikut pentafsiran, sesiapa sahaja boleh dilantik sebagai pemimpin.

Namun, apabila mendengar bisikan-bisikan daripada sebelah kanan dan kiri berhubung isu ini, saya dengan mudah menjawab, mengapa anda tidak mencalonkan mereka? Justeru, sebagai jawankuasa pengelola SPR pun, saya teragak-agak di dalam fikiran siapakah yang akan menjadi Presiden PMRAM pada sesi mendatang.

Pencalonan masih dibuka sehingga 1 Januari nanti. Moga-moga semua calon kepimpinan akan datang hebat-hebat semuanya. Semoga PMRAM terus melakar kecemerlangan memartabatkan ilmu untuk mahasiswa. Bukankah PMRAM dilahirkan kerana thaqafah? Justeru, marilah belajar sastera kerana sastera itu thaqafah anda.

Moga-moga saya dapat di'bebas'kan pada sesi mendatang. Betul kan...penasihat!

p/s : Saya kurang pasti, adakah manusia faham tentang hati saya.



Jawab Isu!!!

Ada seorang pengunjung laman saya yang berkata ada perkataan 'pelik' yang tidak difahami. Lantas, dia menyarankan saya agar memberikan makna dan mendedahkan penulisan yang lebih baik dan mudah difahami.

Saya ada satu sikap dalam diri. Saya menulis di dalam blog untuk melatih diri saya agar mudah menulis cerpen, puisi ataupun novel. Justeru, saya berpandangan bahawa menulis menggunakan ayat-ayat bombastik adalah sesuatu yang tidak dilarang dalam agama. (ketawa sendiri)

Seperkara lagi yang saya ingin lontarkan adalah apabila saya mengeraskan kepala hotak saya untuk menulis sesuatu yang diluar kemampuan pemahaman seseorang, bagi saya itu sudah cukup adil. Masakan tidak, perkataan-perkataan yang saya jenamakan di dalam entri saya semuanya terdapat di dalam Kamus Dewan Edisi Keempat. Justeru, tidak usahlah menjadikan alasan untuk tidak memahami.

Tanggapan ini saya terima dengan baik. Dan moga-moga harapan saya untuk menulis berdasarkan pemikiran saya wajar diterima. Ini ransangan dan didikan yang saya terima. Insya-Allah, harapnya saya akan mengkategorikan blog saya di dalam blog-blog sastera.

Untuk saudara taufiq, saya cadangkan sebelum membuka blog saya tekan butang New Tabs dan pastikan ana juga buka laman ini, http://www.karyanet.com.my/knet/index.php?tpf=DEWAN&sid=8785f72cb175043ef960f7692d3ddedc

saya berkeyakinan penuh bahawa anda akan ke'puas'an apabila membaca laman saya dengan istilah-istilah baharu. (bukan baru)

Saya nak ajar!

Apa beza baharu dan baru?

Lihat contoh di bawah :-

1 Saya beli kereta baharu.

2 Saya baru bertolak daripada Hayyu Thamin pagi tadi.

Sudah tahu di mana bezanya? Bagus!

II

Isu diskusi masih kedengaran. Saya kira saya tidak menjelaskan serba baik lewat entri yang lalu. Justeru, saya perjelaskannya agar dapat difahami.

"cm ner ek nak mint bace novel??ade jln penyelesaian tak??sbbnyerr bg kite novel perkataan byk2 pastuh takde gambo..hitam putih jek..fuh...jenuh..kite tgk org bace..tibe2 ketawa sorang2..tu takper lg..nih tibe2 nangis..camner ekk??"

Lihat ayat yang digunakan oleh seorang pendiskusi ini. Wah! Sungguh bangang lantas seolah-olah dapat 9G di dalam Sijil Pelajaran Malaysia. Maafkan saya jika saya terkasar. Dan perkara-perkara ini juga saya terpaksa lontarkan kerana beberapa ketika yang lalu, seorang pelajar Jabatan Penulisan di IPTA pun 'bangang' dalam menulis artikel.

Kiranya saya seorang mahasiswa aliran agama (Syariah) ditemuduga di dalam aspek bahasa, saya kira saya lebih memahami aspek ini. Dan, sungguh dangkal ilmu seorang pelajar MELAYU yang terus Me...Layu.

Orang Melayu, belajar bahasa Melayu tetapi tidak mengerti bahasa. Bukankah Bahasa Jiwa Bangsa. Usah kalut sangat mengajar Sains dan Matematik di dalam bahasa Inggeris. Sedari awal, apabila saya sudah berpengalaman sebagai seorang guru alaf 2007 ini saya tahu masalah pelajar.

Maaf! Kan dah membebel. Maaf sahajalah. Harap semua dapat berfikiran terbuka.

Membongkar Rahsia MUMTAZ

Di sini aku berlari...

Sepanjang tiga tahun 'mengaji' di Mesir, jarang-jarang saya memperoleh natijah mumtaz untuk satu-satu matapelajaran (madah). Namun, kekadang saya sendiri sukar mentafsirkan bagaimana perolehan natijah sebegini mampu dilakukan.

Mengikut jadual asal yang dikeluarkan oleh Pihak Pentadbiran Universiti Al-Azhar, peperiksaan pengajian Fakulti Syariah Undang-Undang adalah seperti berikut :-

6 Januari
TAFSIR AYAT AHKAM

13 Januari
AHWAL SYAKHSIAH (FARAID)

16 Januari
MANHAJ DAKWAH

20 Januari
BAHASA INGGERIS

23 Januari
BAHASA ARAB (ADAB DAN NUSUS)

Dan, setelah keputusan peperiksaan keluar pada bulan Ogos yang lalu, saya mendapati bahawa natijah peperiksaan saya seperti ini :-

Tafsir Ayat Ahkam - Dhaif Jiddan
Ahwal Syaksiah - Jayyid
Manhaj Dakwah - Mumtaz
Bahasa Inggeris - Jayyid Jiddan
Bahasa Arab - Jayyid

Ini bermakna, saya akan berehat panjang untuk semester ini kerana saya harus melangsaikan satu madah sahaja. Namun, sehingga kini saya kurang pasti di mana silap kertas peperiksaan saya? Jika diikutkan logik akal, madah pertama di dalam peperiksaan seharusnya mempunyai nilai pembacaan yang lebih awal kerana keghairahan menuntut dalam pembacaan di peringkat awal. Dan, sementelah ini terjadi saya reda. (redha)

Perkataan redha dalam bahasa Arab ditulis reda dalam Kamus Dewan.

II

Di sini, saya ingin menurunkan beberapa teknik dan gaya utama seorang mahasiswa yang ingin berjaya di dalam satu-satu matapelajaran. Sedari awal, saya melihat mengapa ada antara rakan-rakan kita terpaksa iaadah beberapa kali lantas kekadang ada yang diuji Allah sehingga istisna'. Daripada pemerhatian saya, beberapa perkara ini tidak diambil perhatian oleh para pelajar semasa menjawab soalan peperiksaan :-

Pertama : Sedia maklum, soalan peperiksaan Al-Azhar bukanlah soalan objektif. Justeru, tidak usahlah membawa pensel 2B di dalam bilik peperiksaan. Dan, perkara utama yang harus diingati adalah bawa pen biru, hitam, dan pembaris semasa peperiksaan. Bagi saya, seorang pelajar universiti, penggunaan liquid paper adalah sesuatu yang menjadi kelaziman, namun saya tidak menggalakkan.

Kedua : Apabila kita ketahui bahawa soalan peperiksaan Al-Azhar adalah soalan subjektif keseluruhannya, maka tidak boleh tidak kita seharusnya mengingati fakta untuk menuliskan jawapan di atas kertas jawapan peperiksaan.

Masalahnya, seorang pelajar yang kurang daya ingatan tidak mampu mengingat keseluruhan perkataan dengan tepat dan baik. Begitu juga dengan saya, saya tidak mampu mengingati semua patah perkataan dengan tepat mengikut kitab kuliah. Namun, saya menggunakan otak saya untuk mengingati 'point' sahaja.

Contoh :

(Sila baca ayat di bawah ini)

Keputusan peperiksaan pada tahun ini melonjak kepada 5% daripada 3.5% pada tahun sebelumnya. Ini disebabkan oleh kurangnya pemerhatian dan pemerkasaan kerajaan di dalam menggunakan sistem yang sedia ada pada hari ini.

Apa nota utama yang anda peroleh? Apakah nota yang anda perlu hafaz?

Lihat pula contoh ini :

أثر الاسلام فى ألفاظ وأساليب شعر لبيد


1 شيوع الألفاظ الإسلامية فى تضاعيفه : فالناظر فى شعر لبيد هذا تتراءى له ألفاظ اسلامي

ة

Ini sebahagian contoh nota di dalam bahasa Arab. Anda mahu menghafaz keseluruhan ayat? Tidakkah anda terfikir bahawa anda ada kitab setebal 100 hingga 200 halaman yang perlu dibaca. Dan, hasilnya ketika masuk ke dalam dewan peperiksaan sebutir-sebutir perkataan akan hilang. Justeru, untuk memudahkan anda,

(i) Abaikan semua perkataan-perkataan yang sama.

(ii) Buangkan semua kata hubung seperti ke, di, dalam, dan, ini, itu, dan sebagainya. Maka yang akan tinggal adalah kata dasar. Dalam ayat di atas ini, saya perlu hafal satu perkataan sahaja.

Mudah bukan belajar dan menghafaz perkara yang utama di dalam peperiksaan.

Ketiga : Perkara yang sungguh tidak diambil endah oleh mahasiswa Malaysia adalah TULISAN. Sebagai seorang pelajar yang mempelajari tulisan cantik (khat) eloklah anda menulis dengan cermat. (Bukan saya suruh tulis khat di dalam peperiksaan) tetapi tulis dengan kemas.

Keempat : Anda perlu ingat bahawa anda adalah seorang mahasiswa bukan pelajar sekolah. Justeru, tulislah jawapan dengan jawapan yang sesuai dengan usia anda. Jika soalan bertanya, Awak Agama Apa? Adakah anda hanya menjawab Islam. Dan sebagai seorang mahasiswa seharusnya jawapan anda panjang sedikit daripada itu.

Kelima : Gariskan setiap perkara induk dengan baik. Gunakan pembaris.

Keenam : Pastikan anda "mengejar" kertas peperiksaan takhaluf sebelum menjawab soalan sebenar. Ini memberi gambaran kepada anda, bagaimana soalan peperiksaan dicipta. Anda usah tanggapi bahawa soalan takhaluf serupa namun di dalam beberapa fakulti soalan adalah sama. (Hasil kajian saya)

Ketujuh : Setiap madah ada teknik tersendiri. Pelajari teknik tersebut terlebih dahulu sebelum menjawab soalan. Buat latih tubi soalan-soalan tahun lepas supaya mudah bagi anda menjawab soalan-soalan.

Kelapan : Pelajar yang malas hanya akan meng'copy-paste' nota. Manakala pelajar yang rajin akan membuat nota. Saya galakan anda membuat nota sendiri daripada menukil kawan-kawan punya nota. Dan, rujuk KANDUNGAN BUKU terlebih dahulu bagi mendapat gambaran kasar berkenaan buku dan madah yang anda akan pelajari.

Ini teknik sahaja. Namun usaha di atas bahu anda.

III

Bagaimana MANHAJ DAKWAH boleh dapat MUMTAZ?

Jawapan ini mudah sahaja. Anda wajib menghafaz al-Quran. Sesungguhnya cerita-cerita nabi ini ada di dalam al-Quran dan anda wajib menghafaz ayat-ayat al-Quran berkaitan dengan kisah nabi-nabi ini.

Monday, December 24, 2007

Mengapa Saya Tak Suka Masuk Diskusi BKPJM?


Sekuat mana hati ini menahan sabar, sekuat itulah jiwa saya terhadap bahasa. Mungkin juga, kekadang hati ini lebih akrab kepada bahasa daripada syariah. Tetapi itu alasan semata-mata. Nah! Saya ingin khabarkan kepada kalian mengapa saya tidak suka lantas langsung tidak mahu berbicara atau berdiskusi di dalam laman BKPJM mahupun PMRAM.

Pertama, maaf saya tujukan buat penulis ini:-

"cm ner ek nak mint bace novel??ade jln penyelesaian tak??sbbnyerr bg kite novel perkataan byk2 pastuh takde gambo..hitam putih jek..fuh...jenuh..kite tgk org bace..tibe2 ketawa sorang2..tu takper lg..nih tibe2 nangis..camner ekk??"

Daftar maklumat ini adalah daripada ruangan Diskusi Sastera dan bertopik Hari Baca Novel. Namun, kedangkalan insan yang bergelar manusia ini kiranya mengambil enteng terhadap masalah ini.

Usah marah saya. Saya ada pantang!

Seputar Kaherah dan Buku

Seputar Kaherah dan Buku
Oleh : Ammu Amni


Aidiladha yang lalu, tidak puas berjalan. Walaupun sudah letih kaki melangkah hingga ke Sai'idah Aisyah lantas menyelusuri danau-danau debu Mesir di sebelah kawasan terpencil nun di hujung sana. Itu semua gara-gara jemputan daripada sahabat perubatan. Terima kasih untuk kalian.

Dan sementelah itu, pagi tadi saya memaksa diri mengenali Alifu-Masakin bersama ahli bait sendiri. Tampaknya, selepas 3 tahun berada di sini, baru inilah kali pertama saya menaiki tramco ke sana. Jalan-jalan yang seronok ini akhirnya terhenti apabila sesuatu yang diingini tidak tercapai. Namun, di sebalik kepayahan yang menjelma saya ukirkan juga senyuman yang kelat lantas berkata, "inilah dugaan". Dalam pada itu, dugaan itu hanya sementara dan berakhir setengah jam selepas itu.

Keluguan itu saya simpan di dalam diri. Memateri jiwa kecil setelah hajat kedua tidak dapat disempurnakan. Sebenarnya, selepas ke Syarie Nuzhah membayar duit internet, saya berhajat untuk ke Universiti Ain Shams, Kaherah. Bukannya apa, sementelah mengetahui tahun 2008 merupakan tahun melawat Mesir bagi saya, saya mencari-cari identiti sebenarnya. Ingin kepastian, apakah yang harus saya lakukan untuk tahun mendatang. Sudah lambakan idea yang datang bertamu, namun semuanya belum menemui jalan. Buntu.

Walaupun kegersangan diri timbul lantaran ucapan yang sampaikan lewat musim Aidiladha yang lalu, namun ada beberapa perkara yang menghantui. Saya kedangkalan idea. Mungkin juga ini cerminan sebagai seorang penulis baru. "Biasalah tu." Tetapi, apakala yang membataskan semuanya bagi saya adalah ilmu. Kedangkalan yang sebenarnya lahir dalam diri saya akui. Dan, saya mengajar diri untuk belajar sedikit demi sedikit.

Hari ini, ketika melazimi dunia penulisan saya terus dihambat kekurangan idea ini. Dan sejujurnya, pokok utama dalam menulis adalah ilmu. Sewajarnya saya menghampirkan diri dengan seratus-ratus buah buku yang masih bersepah di dalam bilik sendiri. Namun, semuanya itu dihalang dengan keinginan dan gejolak nafsu yang kurang stabil.

Kelewahan dalam bertindak sedari kecil memaksa saya mengaktifkan minda ketika berusia setua ini. Dan takut-takut umur bertambah dan saya sendiri bakal renta, saya tidak dapat melunasi amanah yang terpundak di dalam diri lantas keinginan menjadi khalifah pada diri akan berakhir.

Memunggah kendiri lantas menyaksikan buku-buku bahasa Melayu belum dijamah lagi. Namun, keripuhan ini wajar diteliti sama ada silapnya pada kanan atau kiri. Lihat sahaja buku di sebelah ini, saya kira buku ini tentunya belum puas mengenali diri saya sendiri.

II

Kisah ini sepatutnya saya karangkan semalam. Sejujurnya saya memohon maaf kepada pihak yang terlibat kerana meminjam tanpa kebenaran. Mungkin adat. Namun, saya anggap pinjaman ini adalah pinjaman yang 'halal'.

Ketika melangkah setapak demi setapak mengharungi ke Dewan Ibnu Sina, APJ saya sudah tanamkan niat dan tekad di dalam diri untuk mencari bahan sastera di Perpustakaan Rumah Johor. Hasilnya, saya mendapat suatu kepuasan pada diri yang tentunya tidak akan lahir bagi mereka yang dangkal tentang serinya dan seninya sastera itu. Benar! Kalam ini saya wajar ambil menerusi seorang sahabat, perhatikan kedua-dua ayat di bawah :-

1 Risaulah aku nak periksa ni, rasa macam tak nak masuk saja.

2 Hati bergalau. Nubari teresak-esak dalam diam. Dan, imtihan ini sungguh menggusarkan.

Yang mana satu menjadi kalam pilihan. Bagi insan yang mengenal jiwa sastera, mereka akan mengatakan kata-kata yang indah semestinya pada bahu yang ke-2. Dan kenyataan ini wajar saya membenarkannya.

Dan semua ini, saya akan ucapkan terima kasih untuk Maktabah (perpustakaan) Rumah Johor yang masih menyimpan buku di bawah ini. Saya akan pulangkan selepas saya menjamah buku ini lewat beberapa hari yang mendatang. Dan, saya kira tiada di antara insan yang bergelar mahasiswa atau mahasiswi di sana yang ke'gila'an seperti saya.

Buku ini telah perkenalkan saya dengan HAMKA. Buku ini telah kenalkan saya dengan sastera awal sehingga lewat zaman 70-an. Terima kasih.



Sunday, December 23, 2007

Sebening Kasih Yang Sakit

Mungkinkah lakaran ini lakaran terakhir?

Suruhanjaya Pilihanraya PMRAM telah membuka pencalonan kepimpinan Badan Pengurus PMRAM dan AJKT HEWI PMRAM untuk sesi 2008. Ini bermakna seusai tarikh penutupan rasmi pada 1 Januari nanti, kalian bakal ketahui, siapakah yang akan menduduki tirai baru kepimpinan PMRAM pada tahun mendatang.

Jemala mula beraksi di dalam kampus peribadi. Ironinya diri sudah tidak lagi layak ditaklifkan. Namun, di dalam kepayahan begini sukar untuk ditafsirkan. Kemelut yang melanda diri terasa bagai bayang yang belum lagi mampu berdiri.

Lihatlah apa yang telah berlaku lewat iklim berbulan yang lalu. Natijahnya, tidak mahu mempersendakan diri sendiri lantas menjadi tohmahan hebat kepada beberapa insan yang bergelar manusiawi.

Kemurungan yang jelas terbayang kini adalah usia. Usia yang kekadang sudah senja dimamah waktu dan zaman tidak layak lagi menjadi khalifah kepada PMRAM. Lantas, bermacam-macam andaian yang akan berlaku di dalam diri sendiri.

Mungkinkah Engkau akan kehilangan? Diri tidak sepatutnya menjawab dengan sendiri. Dan, sepatutnya diri jujur lantas berkata, aku ingin jadi penulis bukan pemimpin.


Saturday, December 22, 2007

Menilai Keindahan Bahasa Di Idul Adha

i
"Cakap benar! Ikhlas! Jangan dolak-dalih!"

Beberapa orang menggesa dia berkata benar. Dia tahu, sebagai seorang Muslim, berdosa jika katanya dusta. Lebih-lebih lagi bukankah penipu itu sebahagian daripada sifat golongan munafik?

Wajah kusam itu menjelma melalui tubir keinsafan. Terasa benar diri bersalah. Namun, itulah hakikat sebagai orang Islam. Belajar erti sabar. Mendidik jiwa mengenal kepayahan dan keikhlasan.

Dia menerung lagi langit. Kali ini untuk kali yang kedua. Awan biru sedang berseloka. Lantas berlaga-laga dengan awan yang lain. Dia tersenyum sendiri. Puas.

Ini kejadian Tuhan. Kerdilnya diri memaksa dia sujud syukur segera. Lantas, dihamparkan kain untuk menyucikan batin yang kian tandus dan gersang.

Terasa ampuh dugaan yang sedang menimpa. Jikalau ini kudratnya, aku tidak berdaya. Namun, kata-kata itu hilang dalam selimut yang senja.

Memateri amanah tatkala diri ini ditaklifkan




ii

Sungguh Idul Adha ini menyegat dalam nubari. Terasa bagaikan kepuasan yang dipaksa-paksa lantas kehadiran ikhlas teras bergema. Dunia ini bakal pinjaman. Entah esok lusa bakal digadaikan nubari yang terlalu kerdil.

Hati meruntun sayu. Mendengar alunan takbir yang menderu dicorong-corong pembesar suara masjid. Pakistan bergolak lagi. Dua hari sudah, Bangladesh ditimpa bala. Dan semalam New Zealand pula bergoncang. Benar! Kerak bumi sudah menggila lantas meraung untuk dibebaskan.

Insafkah kita di Idul Adha ini?

Wednesday, December 19, 2007

"Peguam" Singapura Lebih Bijak

Saya cuba mencari sebaik-baik gambar. Dan bukan niat saya juga untuk me'lucah'kan diri dalam blog sendiri. Namun, sekadar memerah pemikiran wajar ia dijadikan teladan. Akhbar Utusan Malaysia hari ini membantu saya menulis untuk artikel ini. Dan saya kira pembaca tentunya faham sastera yang ingin saya bawa.

Pakai bikini, lelaki Singapura didenda RM25,000

SINGAPURA 18 Dis. – Gara-gara memakai sepasang bikini berwarna merah jambu ketika menerpa masuk ke dalam sebuah lif, seorang anggota khidmat negara dikenakan hukuman sehari penjara dan denda sebanyak S$11,000 (RM25,000).

Tan Wen Zhong 21, juga didakwa memalukan kaum wanita yang turut berada dalam lif tersebut dan dia turut bersalah kerana telah menyalah guna pakaian yang dikhaskan untuk wanita.

Semasa pangsapuri Wen Zhong digelidah oleh polis, mereka menemui 46 helai seluar dalam wanita termasuk bikini dalam simpanannya.

Setahun lalu, dia pernah ditahan kerana melakukan kesalahan meraba punggung seorang wanita dan mencuri sepasang cermin mata dua tahun sebelumnya.

Sementara itu, peguam Wen Zhong memberitahu mahkamah, anak guamnya menerima kesan psikologi yang sangat teruk kerana ibu bapa bercerai dan mengabaikannya sejak kecil.

– Reuters

p/s : Arahan kepada orang bodoh rupa-rupanya lebih mudah daripada orang pandai.

Salam Idul Adha 1428H

Tuesday, December 18, 2007

Mengenali Penulis Novel Ayat-Ayat Cinta


(Gambar ihsan daripada : Ummu Hani Abu Hassan)
http://hanihassan.blogspot.com


Habiburrahman El-Shirazy, lahir di Semarang pada hari Khamis, 30 September 1976. Memulakan pendidikan menengah di MTs Futuhiyyah 1 Mranggen dan terdidik melalui asuhan sistem 'kitab kuning' di Pondok Pesantren Al-Anwar, Mranggen, Demak di bawah asuhan dan seliaan KH. Abdul Bashir Hamzah. Pada tahun 1992, beliau merantau ke Kota Budaya Surakarta untuk menuntut di sana. Selepas itu, beliau melanjutkan pengajian di peringkat Ijazah Sarjana Muda Usuluddin, Syukbah Hadith di Universiti Al-Azhar, Kaherah, Mesir.

Penulis novel terkenal 'Ayat-Ayat Cinta' ini telah mula mendapat tempat dihati penulis-penulis muda dan belia disamping pengekalan 'novel Islami' yang akhir-akhir ini menjadi bual bicara masyarakat. Marilah kita mendoakan akan lahir seorang lagi anak-anak bangsa kita mendaulatkan sastera Islam di Malaysia.

Monday, December 17, 2007

Salam Aidiladha 1428



Ucapan Sempena Hari Raya Aidiladha 1428H

Saya Minta Izin Meninggalkan Mesir

Sudah jauh kaki melangkah;
dan kali ini ianya lebih jauh.

6 Januari adalah tarikh mula peperiksaan saya. Dan juga, tarikh itu merupakan tarikh tamat peperiksaan saya. Dari hati yang lemah ini, izinkan saya meninggalkan pergi.

Lamaran II

Sekretariat Seminar Pantun Melayu 2007
Institut Alam dan Tamadun Melayu (ATMA)
Universiti Kebangsaan Malaysia.

Pihak berkenaan (baca : di atas) melamar saya untuk menyertai mereka di dalam menjayakan misi mengumpul 'Sejuta Pantun Melayu'. Justeru, saya berfikir-fikiran untuk menerimanya. Alangkah indah jika hati ini berkata, terimalah.

Terima kasih kepada pihak yang menjemput saya.

Sunday, December 16, 2007

HANYA 6 JANUARI 2008

kertas soalan yang dibawa menggunakan trailer panjang di Malaysia, al-Azhar tak pakai trailer ke?

Sudah wajar aku membaham sebuah kitab bergelar Tafsir Ayat Ahkam yang akan diduduki pada 6 Januari ini.

Khud Ya Ammu


Ketika ingin meninggalkan perkarangan Universiti Al-Azhar pagi tadi, saya disapa oleh seorang arab yang saya kira beliau adalah Pembantu Am Rendah di jamiah tersebut. Beliau menerpa saya seraya mengambil sebatang pen yang bertulis "BANK NEGARA MALAYSIA"

Lantas, dia mula menyelitkan pen tersebut ditelinga kirinya. Saya berkekehan sendiri.

"Ya ammu, enta ayiz di 'alam?"
(Wahai pakcik, kau mahukan pen ini?) Dia mengangguk.

Aku dapatkan pen ini dari Malaysia. Benar! Ketika Karnival Kerjaya Timur Tengah yang lalu, saya dapatkan di booth gerai Bank Negara Malaysia. Justeru segala barang-barang dan goodies yang diberikan disimpan sebagai kenangan. Seingat saya, saya adalah antara makhluk yang dicipta Allah untuk menyimpan segala khazanah peribadi. Dan seingat saya juga, ketika kecil dahulu, saya menyimpan roti yang tidak dimakan di dalam beg sekolah lantas apabila ayah sendiri menggeledah beg tersebut mahu maki hamun yang saya terima.

Tahulah kalian bahawa saya seorang 'muzium'.

Pakcik tersebut masih memegang pen saya tadi lantas saya merayu agar pen itu dipulangkan. Saya mengatakan, pen ini adalah pemberian kerajaan Malaysia dan saya amat menghargainya. Beliau langsung tidak mempedulikan permintaan saya dan kali ini pen saya disimpan terus di dalam kocek poket bajunya. Tewas.

"Hadaya."

Itulah harapan beliau. Mengharapkan hadiah daripada seorang mahasiswa kepada beliau. Akhirnya saya berikan jua pen tersebut dengan janji,

"Ba'da sanah, insya-Allah ana gai fi hazi gamiah wa haza alam maugud."

Akhirnya saya terkesuh-kesih meninggalkan perkarangan Al-Azhar kerana saya perlu dapatkan bas segera menuju hayyu sabie.

SUA PMRAM GILA SASTERA

Beberapa buah buku yang sempat dirakam kerana ke'gila'an sendiri

Ketawa sendirian. Terasing pada diri sendiri. Namun, itu adalah suatu lumrah kejadian. Lumrah yang dilatih bukan datang sendiri.

Kepastian apakah ini wahai hati? Jiwa yang membisik seraya mencipta sesuatu yang di luar kotak pemikiran.

Fokus! Fokus! Fokus!

Itulah harapan seorang ayahanda yang mahukan anaknya langsung mendalami ilmu agama lantas menyuapkan mereka ketika pulang nanti. Merengek sukma dan nubari ini. Alangkah indahnya jika saya ketahuan menulis sejak dari awal. Dan tidak sebegini yang terlalu ghairah dengan pelukan semasa.

Hakikat yang pasti. Tahun ini tahun kemenangan buat peribadi. Setelah berasak berkali-kali, tahun ini baru menjadi. Ini bukan kerana keterpaksaan. Tetapi kehendak diri. Namun, untuk apakah menulis?

"Ustaz Syafiq tu, dah gila sastera ke?"

Mungkin persoalan ini bukan koklea saya yang mendengar sendiri. Tetapi sewajarnya saya bukanlah 'gila' namun 'rakus'. Seumpama seorang manusia yang sedang lapar, jika mereka dihidangkan santapan segar mengapa tidak mereka me'rakus'kan diri mereka untuk berkenyangan. Namun, kekadang jiwa ini amat lemah. Lemah terhadap diri sendiri yang belum pasti apakah kasus ini akan mewarnakan peribadi.


Saturday, December 15, 2007

Akhbar Hari Ini

Abdullah: Budayakan sikap suka menulis pengalaman

Oleh HATA WAHARI

KUALA LUMPUR 15 Dis. – Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi meminta para pegawai kerajaan yang telah lama berkhidmat supaya membudayakan sikap suka menulis dan menghasilkan buku mengenai pengalaman diri untuk tatapan generasi muda.


Perdana Menteri berkata, pengalaman dan pengetahuan pegawai tersebut perlu dibukukan untuk rujukan agar generasi akan datang mengetahui bagaimana negara ini dibangunkan.


‘‘Pegawai-pegawai yang terlibat dalam pembangunan di luar bandar perlu mengambil inisiatif untuk menulis buku mengenai pengalaman mereka membangunkan ekonomi luar bandar dan pelbagai lagi pembangunan sosial lain.


‘‘Sekiranya pengalaman dan pengetahuan itu tidak dibukukan, ia kelak hilang begitu sahaja dan generasi muda tidak akan mengetahui bagaimana keadaan negara pada masa itu,’’ katanya.


Abdullah berkata demikian ketika berucap melancarkan koleksi puisi Merenung Jendela Hidup karya Menteri Luar, Datuk Seri Syed Hamid Albar di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) di sini hari ini.


Turut hadir ialah isteri beliau, Datin Seri Jeanne Abdullah, Syed Hamid, Menteri Pelajaran, Datuk Seri Hishammuddin Tun Hussein, Menteri Penerangan, Datuk Zainuddin Maidin, Pengerusi Lembaga Pengelola DBP, Datuk Johan Jaaffar dan Ketua Pengarah DBP, Datuk Dr. Firdaus Abdullah.


Koleksi puisi karya Syed Hamid setebal 185 muka surat itu merakamkan cetusan pengalaman, kenangan dan renungan beliau sepanjang perjalanannya ke serata dunia yang mencakupi pelbagai aspek kehidupan seperti jati diri, patriotisme, keadilan, isu kemanusiaan dan antarabangsa.


Menurut Abdullah, para pegawai kerajaan perlu mencontohi Syed Hamid yang sempat meluangkan masa untuk mencatatkan pengalamannya dalam bentuk puisi.


‘‘Saya mengetahui Syed Hamid menulis puisi apabila ternampak beliau menulis sesuatu di dalam kapal terbang semasa dalam perjalanan untuk lawatan rasmi.


‘‘Saya menyatakan baguslah dan berharap ia dapat dibukukan untuk tatapan generasi muda mengenai pengalaman beliau,’’ katanya.


Sehubungan itu, katanya, ia perlu menjadi budaya kepada semua orang untuk mencatatkan pengalaman masing-masing agar ia nanti menjadi khazanah negara.


Abdullah juga meminta generasi muda menghargai khazanah negara, budaya dan seni bangsa bagi mengelakkan ia hilang selama-lamanya.


Tambah beliau, pada zaman moden ini yang menumpukan kepada sains dan teknologi maklumat, generasi muda semakin kurang menghargai budaya dan seni yang diwarisi turun-temurun.


‘‘Generasi sekarang lebih tertumpu kepada kemajuan material, fizikal, prasarana serta kurang menghayati budaya dan seni bangsa.


‘‘Kalau budaya bangsa ini dibenarkan dibawa arus kemajuan, ia akan hanyut dan terus hilang serta satu hari nanti budaya negara ini akan hilang,’’ katanya.


Tegasnya, khazanah negara, seni dan budaya ini amat penting kepada kerajaan kerana melibatkan usaha pembangunan modal insan yang antaranya memperkasakan diri individu dengan nilai-nilai murni.


Akhbar Utusan Melayu Mingguan, Ahad 16 Disember 2007

Gambar : Ihsan Ishaq Hanis Camera Production


Friday, December 14, 2007

Kisah-Kisah Lama dan Muhasabah Diri


Mungkin lucu bercerita kisah-kisah sekolah menengah. Namun, bukankah pengalaman yang lepas mengajar kita erti pengorbanan sehingga kita lahir dan hidup pada hari ini kerana faham apa itu pengorbanan dalam hidup.

Jika tidak, saya kira ramai yang telah futur dan ada ketikanya mereka tidak lagi menyambung pengajian ke peringkat yang lebih tinggi.

Saya sungguh kagum melihat beberapa sahabat lama di sekolah yang sama dahulu (baca : senior saya) masih teguh dan tekun memperdagangkan diri untuk menuntut ilmu.

Cari di mana Ustaz Firdaus Sulaiman dan seangkatan dengannya. Ini gambar batch mereka.

Baru-baru ini, ketika pulang ke Malaysia saya bertemu dengan beberapa orang sahabat (baca : abang-abang senior). Wajar saya sebut abang (baca : masa tu je) namun mereka pula masih tekun mengenali saya. Bukanlah hakikat ini yang saya ingin persembahkan. Namun, beberapa ketika apabila bertemu dengan mereka yang sudah berumah tangga dan menjawat jawatan pensyarah universiti, hati bertanya sendiri, mereka sudah berjaya aku bila lagi?

Ini senario hakiki. Jika tidak, saya tidak jadikan ia sebagai bahan untuk dibincangkan. Mengapa perkara-perkara ini saya bangkitkan? Dan mengapa sedemikian rupa saya menumpahkan ide saya pada kali ini.

Sejujurnya, saya ralit memerhatikan beberapa rencana akhbar pada hari ini. Kurang pasti dimana mulanya. Namun, saya yakin klip video 12 saat Abang Faisal yang saya sudah turunkan di sini menjadi perangsang kepada diri sendiri untuk tidak duduk di dalam ruang lingkup yang kecil. Sewajarnya ia diperkembangkan dan mengatasi keperluan memahami kehendak mahasiswa berintelek yang bukan sahaja membaca bahan-bahan picisan namun sedari awal sudah dibajai dengan nilai intelek mahasiswa generasi terkini.

"Penulis perlu baca semua bahan. Bukan hanya terikat kepada bahan sastera sahaja." Ini adalah ungkapan yang sudah biasa saya dengan tatkala menghadiri mana-mana persidangan atau seminar ketika di Malaysia. Inilah pencetusnya.

Berbalik kepada ceritera saya yang asal. Bagaimana saya tiba-tiba terfikir kisah-kisah lama ketika di bangku sekolah? Saya menyelusuri sesawang internet pada hari ini dan apabila tiba diruangan Luar Negara, Utusan Malaysia ada satu tajuk yang menggugah hati saya.

Baca artikel di bawah ini :

Prestasi lebih baik jika tidak berjaga malam – Kajian

ALBANY, Amerika Syarikat 14 Dis. – Pelajar yang berjaga malam untuk mengulangkaji pelajaran didapati memperoleh gred lebih rendah berbanding sebaliknya, demikian satu kajian terbaru.

Tinjauan ke atas 120 pelajar kolej seni di Universiti St. Lawrence menunjukkan, pelajar yang tidak pernah mengulangkaji pelajaran pada waktu malam mempunyai gred yang lebih tinggi berbanding yang berjaga sepanjang malam.

Kajian turut menunjukkan, secara purata, pelajar yang tidak mengulangkaji pelajaran waktu malam memiliki nilai gred 3.1 berbanding pelajar yang berjaga hanya mempunyai nilai gred sebanyak 2.9 sahaja.

Menurut seorang pembantu profesor, Pamela Thacher berkata, kajian yang dibuat mendapati tiada sesiapa yang mampu berfikir serta memberikan tumpuan lebih baik sekiranya berjaga hingga ke jam 4 pagi, namun ramai yang berpendapat mereka boleh tetapi sebenarnya tidak.

Beliau turut mendapati kajian yang sama dijalankan oleh ahli psikologi klinikal menunjukkan keputusan yang sama dengan tinjauan yang dilakukannya.

– AP

Selesai membaca artikel ini, tiba-tiba saya teringat pada kawan-kawan saya ketika di sekolah dahulu. Mereka sungguh tekun mengulangkaji pelajaran hingga lewat malam dan kekadang ada pula yang tidur ketika matahari hampir meninggi. Hasilnya, ada yang 'terpaksa' kelewatan ke sekolah. Ini fenomenanya dan saya menyedari akan peristiwa ini.

Benar, benar, benar.

Justeru, tidak hairanlah mengapa mereka setidak-tidaknya kurang cemerlang berbanding dengan pelajar cemerlang yang tidur mengikut perencanaan waktu dan masa. Saya mengakui, saya bukanlah dari dua golongan manusia ini, pertama; tidur lewat malam hingga bangkit lewat subuh, kedua; tidur sebaik-baik malam dan bangun pada kadarnya. Kerana, saya adalah diri saya yang sebenar.

Namun setelah umur ini, saya berwaspada kepada masa saya kerana Masa Itu Emas.

Presiden PMRAM tanya soalan pada PAK LAH

Inilah soalan yang telah disangkal oleh YB Zainuddin Maidin, Menteri Penerangan terhadpa Presiden PMRAM.

MPR 2007 - Nasihat Abang Faisal kepada penulis muda

Catatan Ringkas

Saya dilamar oleh editor sebuah majalah atau akhbar (baca : kurang pasti). Menulis untuk pasaran lebih luas. Tapi saya masih baru belajar. Dan janji ini saya kotakan untuk jadi seorang penulis yang prolifik.

Berikan saya peluang ini. Menajamkan tinta yang sedang mengulit mesra mendakap sayu hati seorang perindu.

Apa Itu Menulis?


"Tujuan mengarang itu yang sebenarnya ialah hendaklah supaya orang yang membaca faham dan tahu akan fikiran dan hati pengarang."
Ilmu Mengarang Melayu Za'ba

Hati mula meraba, entah di mana silapnya. Aku sebegini rupa. Hilang punca dan segala. Mahuku pujuk hati yang dibayangi semata. Dan, hari ini esok dan lusa yang tiada upaya.


Wednesday, December 12, 2007

Pantun Untuk Pesta Pantun


Pantun ini saya karang pada tahun 2005. Bongkar sana-sini, tiba-tiba bertemu hasilnya. Masa ni, Ustaz Ishaq Hanis pun belum ke Mesir :)

Pembahas berhujah idea positif,
Sedih dan hiba natijah rasib;
Dadah dan arak gejala negatif,
Relakah remaja merubah nasib?

Gamelan Melayu semarak bernazam,
Anak teruna mengail perigi;
Memperkasa Wahdah Menyemarak Iltizam,
Laksanakah agenda mengukir peribadi?

Lantang berdiri pemuda pemudi,
Tokoh sejarah semangat berjuang;
Kemajuan teknologi wajar dipuji,
Tergadaikah mahasiswa mencari peluang?

Meliar jelatik si burung merak,
Songket tenunan jadi hiasan;
Kompang dipalu pengantin diarak,
Lestarikah watan membela warisan?

Hidangan tamu buah pulasan,
Raut disulam seorang perwira;
Adat Melayu seni warisan,
Pupuskah belia hilangnya budaya?

Pendidikan sekular wajar disemak,
Kemunduran azhari wajar dikaji;
Thaqafah dididik asuhan ulama,
Tercapaikah daie menjulang tinggi?

Ada lagi berpuluh-puluh pantun yang saya sendiri lakarkannya. Namun lebih baik semuanya disimpan.

PASARAN KORPORAT


Takaful Ikhlas bangun modal insan

PETALING JAYA 11 Dis. – Takaful Ikhlas Sdn. Bhd. sedang mengintai potensi membangunkan modal insan tempatan, yang kini berada di luar negara, khususnya di Asia Barat.

Presiden yang juga Ketua Pegawai Eksekutifnya, Syed Moheeb Syed Kamarulzaman berkata, usaha itu bertujuan memberi peluang pekerjaan kepada penuntut Malaysia dalam industri takaful.

Syarikat itu telah menyertai Karnival Kerjaya Asia Barat di Kaherah, Mesir baru-baru ini dan berjaya menarik minat lebih 4,000 penuntut Malaysia di negara itu.

“Kami telah diberi ruang pameran untuk memberi ceramah ringkas secara berkumpulan tentang aktiviti perniagaan Takaful Ikhlas, sistem takaful dan kewangan Islam.

“Apa yang kami ingin kongsi dengan mereka ialah untuk menjelaskan peluang-peluang pekerjaan yang ada di Takaful Ikhlas sebagai kakitangan syarikat dan juga ejen Takaful Ikhlas,” katanya kepada Utusan Malaysia, di sini.

Beliau berkata, syarikatnya telah menemuduga seramai 118 pelajar tahun akhir dalam bidang Syariah, perundangan, Bahasa Arab dan juga Qirat.

“Kami akan terus menyertai karnival sebegini pada masa depan sebagai satu tanggungjawab warga korporat,” jelasnya.

Tambahnya, kini terdapat lebih 7,000 penuntut Malaysia sedang melanjutkan pengajian di negara itu.


Utusan Malaysia, Rabu 12 Disember 2007

p/s : Mereka dah jadi korporat, anda bila lagi?


Tuesday, December 11, 2007

Bila Tiba Musim Sejuk


Apabila tiba musim sejuk, inilah pakaian rasmi. Stoking yang tidak dijual di Malaysia. Juga, kekadang ada yang memakainya berpelik-pelikan.

MALAYSIAKU GEMILANG

Marilah kita semua
Atas nama negara bangsa
Dengan tekad mulia
Maju berwawasan
Mencipta keagungan

Berpadulah kita semua
Di dalam satu suara
Dengan degupan merdeka
Menjulang budaya bangsa
Untuk Malaysia tercinta

Malaysiaku gemilang
Merdekanya terbilang
Berdaulat dan makmur
Berjaya kami syukur

Malaysia, kebebasan kedamaian
Malaysia, kebahagiaan kebanggaan
Malaysia, cemerlang terbilang
Malaysiaku gagah gemilang

LAGU : NIK NIZAM JAAFAR
LIRIk : RAIS YATIM, HAIRUL ANUAR HARON

Siapa Mahu Selesaikan?

Sebahagian kitab yang masih menjadi teladan buat diri sendiri di Maktabah Ammu Amni.

Kambing masih mengaum, lembu masih mengiau. Tapi mungkin itu bukan lumrah alam. Pelik tapi benar. Sukar pula ingin mengatakan. Takut-takut juga ada yang salah tanggapan. Namun, sebagai manusia kita harus berfikir.

Beberapa hari lena tidak sebaik dahulu. Mungkin peperiksaan bakal menghampiri, atau motivasi kendiri sudah kembali. Atau kerana tugasan yang dibebani tidak lagi serehat dahulu. Saya berpaling lagi. Kali ini, mengharapkan bantuan.

Jika kalian ada idea, silakan...

PEREMPUAN tua itu sudah lama di kaki lima. Sudah berhari-hari malah bertahun tidak menginjak dari tempat asalnya. Mungkin sudah biasa berkeadaan begitu. Sesekali, dia meratap tangis yang tersekat-sekat. Tiada sesiapapun yang ingin menghiraukannya.

“Apalah dosa perempuan tua ini sehingga diperlakukan begini.” Amin bicara sendirian. Hatinya bergalau. Ingin dijentik keinginan hati bertanyakan khabar namun belum kesampaian. Fikirnya takut dijerkah membabi buta oleh perempuan itu.

“Jangan usik!” Wak Reng mengingatkan Amin yang dari tadi memandang tepat wajah perempuan tua itu.

“Orang tua ini ada pantang. Silap-silap kau yang menjadi mangsa. Baik kau beredar dari sini. Tinggalkan saja dia sendirian. Tak usah jaga tepi kain orang. Orang muda macam kau apa yang tahu. Tidak mampu membela.”

Ada pantang!” Amin kehairanan. Mencari persoalan yang meracuni jiwa dan akalnya. Niatnya itu disimpan kemas dalam ingatannya.

Sudah baca? Ini sebahagian sahaja. Jika ada yang ingin membantu menyelesaikannya lebih ahsan.

Saturday, December 08, 2007

Minggu Takziah


Takziah untuk Ustaz Muhammad bin Arshad selaku Mantan Badan Pengurus PMRAM sesi 2005 dan 2006 yang telah kehilangan ibunda tercinta pada hari ini (08 Disember 2007)

Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh Allahyarhamah.

"Aku bukan seperti engkau sangkakan...pura-pura di dalam berjuang..."

http://warshan.blogspot.com

MANDUL DBP

Pusat Dokumentasi Shaharom Hussien yang terletak di Larkin Perdana, Johor Bahru.

Sudah seminggu isu 'mandul' menjadi bualan hangat orang-orang kanan Dewan Bahasa dan Pustaka. Selaku, ahli Rakan Dewan, saya juga tertampar dengan masalah ini.

Benarkah DBP sudah mandul?

Jika ingin diralitkan sebuah cerita mungkin juga ada benarnya. Saya juga membenarkan pendapat Ahli Parlimen Gerik, Datuk Dr. Wan Hashim Wan Teh di atas "kemandulan" ini namun lebih ringan bahasanya.

Menyelami jiwa nurani DBP sudah sebati dengan hati dan kalbu saya. Apatah lagi di dalam memahami situasi yang sedang berlaku ini, acapkali saya tertampar oleh dunia sektor kerajaan.

Dewan Bahasa dan Pustaka seharusnya berterima kasih kerana ada juga pihak yang sudi menegur dan menilai sejauhmana tahap kecemerlangan DBP pada hari ini. Jika ditinjau lebih jauh, saya selaku anak jati Johor pun masih sangsi dengan kewujudan DBP.

Mudahnya, apabila melihat DBPWS di Larkin Perdana, Johor Bahru kekadang pegawainya dan petugas jarang-jarang memenuhi hasrat dan kehendak saya. Juga, kepada insan yang bergelar pembaca juga tidak memenuhi ruang galeri dan Pusat Dokumentasi Shaharom Hussain yang telah dirasmikan pada bulan Ogos yang lalu.

Dimana keprihatinannya? Siapa yang harus bertanggungjawab?

Sekadar berbincang.


Mahasiswa Mendepani Cabaran Ekonomi Dunia

Apabila karyawan di gelanggang usahawan

KAHERAH, 6 Dis - Seramai 65 orang pelajar Universiti Al-Azhar, Mesir berjaya menamatkan Program Latihan Pembangunan Usahawan Pelajar Malaysia di Mesir yang diadakan di sini semenjak 1 Disember yang lalu.

Berobjektifkan pendedahan kepada peserta tentang kemahiran-kemahiran keusahawan, disamping membimbing peserta dengan kemahiran-kemahiran fungsian keusahawan untuk menyiapkan diri sebagai usahawan yang berjaya.

Program yang diadakan buat kali kedua di bumi Mesir ini menjadi pemangkin kepada graduan-graduan daripada Universiti al-Azhar turut serta di dalam pentadbiran perniagaan yang amat ditekankan oleh pihak kerajaan pada hari ini.

"Kita yakin dan percaya, pendedahan dan pengalaman para peserta yang menyertai program ini akan terus dipraktikkan selepas pulang ke Malaysia kelak."

Program ini dianjurkan oleh Jabatan Pengajian Tinggi Malaysia dengan usahasama Jabatan Penuntut Malaysia Kaherah.


Friday, December 07, 2007

Orang Baru


Saya orang baru;
yang masih belajar.

Saya orang baru;
kerana saya angguk sahaja.

Saya orang baru;
tapi saya punya falsafah.

Dan,
bukan lama atau baru,
jadi punca.

Saya ingin belajar untuk mencari idea. Lantas, latih dan praktik adalah utama. Doakan saya.

Setelah Se"PURNAMA" di Mesir


Genap hari ini tarikh sebulan saya menjejakkan kaki ke bumi Mesir. Jika ingin dijurnalkan mungkin sampai 120 muka surat pun saya kurang pasti cukup atau tidak. Namun, sekurang-kurangnya ada di kalangan pembaca sekalian telah menjejaki saya seawal ketibaan saya di Mesir ini.

Tiba-tiba teringatkan kisah-kisah seputar sebulan di Mesir ini. Turun ke Iskandariah, Tanta, Dumyat dan berprogram di sekitar Kaherah ada sesuatu anugerah kembara saya. Juga, sempat menelaah beberapa buah novel dan mengkhatamkan "Tuhan Manusia" yang telah saya mulakan pembacaan lewat di sekolah suatu masa dahulu.

Jauh memori saya mengembalikan semula semangat sebagai seorang murabbi. Tentu enak kalau saya hadiahkan senyuman ini untuk semua anak-anak murid yang masih lagi saya rindui. Terima kasih juga untuk beberapa orang yang sempat bertanya khabar melalui khidmat pesanan ringkas beberapa ketika.

Jika ada yang tidak dibalas, halalkan sahaja. Mungkin saya boleh melarikkan beberapa ceritera sepanjang saya berkursus di ARMA beberapa hari lalu. Rata-rata yang mengikuti berpuas-hati dengan program yang dianjurkan oleh Jabatan Pengajian Tinggi Malaysia. Walaupun dari satu sudut masalah pertembungan wacana kian menghakis, namun sekurang-kurangnya itu alasan sahaja.

Saya menyorot beberapa kisah yang boleh saya kongsi bersama ketika di Program Latihan Pembangunan Usahawan Pelajar Timur Tengah. Sedari awal, saya yakin bahawa program ini semata-mata berhasrat melahirkan para duat yang mengenal erti berniaga. Namun, segalanya terlerai apabila memasuki beberapa slot yang terakhir.

Saya bukan sekadar diajak untuk menjadi usahawan, namun saya dididik untuk menjadi manusia. Sedari itu, saya yakin beberapa pendengar sependapat dengan saya.

Lumrah. Ini adalah hakikat hidup. Sudah cukup kita meladeni untuk sama-sama bekerja di bawah satu bumbung. Dan, sudah tiba masanya kitab mengorak langkah menuju jalan yang satu, iaitu mengembalikan roh mahasiswa Al-Azhar. Berdaya saing, mampu menjadikan diri insan yang bukan sekadar bergelar graduan Al-Azhar, bahkan mencorak minda untuk menjadi insan yang paling CEMERLANG, GEMILANG dan TERBILANG.

p/s : Akhirnya, saya dapatkan sebuah printer untuk memudahkan saya.


Sunday, December 02, 2007

Ammu Amni


Mungkin nama ini sedap untuk jadikan nama pena. Amni Insyirah dilahirkan pada 26 Julai 2007. Sudah empat bulan rupanya aku bergelar 'amu'.

Nama : AMNI INSYIRAH BT AQIB
Lahir : 26 Julai 2007
Tempat : Hospital Pakar Puteri, Johor Bahru

Ibu, Aku Dengar Suaramu...

Kami bacakan Yasin dan tahlil;
dengan kalimah Allah yang Maha Suci.

Kami dengarkan dia nama Tuhan;
dengan Asmaul-Husna sebagai kekuatan.

Kami laungkan zikir pnuh keinsafan;
dengan takbir senja yang sudah hilang.

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar! La...ila allahuallahu akbar..Allahuakbar walillahilhamdu.

Kami dengar azan Asar pada hari ini bukan azan yang biasa. Kami tangisi azan Asar ini dengan air mata nasuha. Kami akur pada ketentuan-Nya Yang Maha Mengetahui atas setiap yang berlaku.

2 Disember 2007

1.00 petang (waktu tempatan)

Ustaz Rasul berbual-bual ringkas dengan aku, dan beberapa kawan-kawan Johor di Dewan Malaysia Abbasiah Kaherah tentang penyakit ibunya. Lantas, aku mencadangkan agar bondanya dihantar berubat secara tradisional. Sedari itu, Ustaz Rasul menyatakan bahawa bonda beliau akan membuat pemeriksaan sekali lagi kerana simptom telah berubah (mengikut SMS yang diterima daripada kakak beliau di Malaysia). Penyakit 'batu karang' yang dikatakan pada awalnya telah menafikan segalanya.

3.00 petang (waktu tempatan)

Ustaz Rasul mampir kepadaku. Melekapkan bibirnya ke corong telinga kiriku lantas dengan suara teresak-esak mengadu, "Kirim salam pada kawan-kawan, mak aku dah meninggal dunia, aku nak balik (pulang ke Tanjung Puteri).

Keadaan itu berlaku pantas. Aku kurang pasti sepantas bagaimana. Namun, yang hanya kulihat, En Ishak selaku moderator kami dimaklumkan. Aku lihat ada manik-manik bernilai jatuh dari pipi. Tiada huruf yang kedengaran. Apabila menjadi insan pertama mengetahui perkara ini aku jadi tidak keruan. Ke hulu, ke hilir tidak menentu. Seingat aku, tadi kami sama-sama mempersenda kapal kumpulan masing-masing. Tetapi, itu perkara yang berlaku dalam sekelip mata sahaja.

Aku tahu, dia sedang menangis. Menangisi insan yang paling bermakna dalam hidup. Insan yang mengenal erti tabah dan perjuangan. Insan yang tidak pernah berpura-pura mendidik. Dialah ibu. Insan yang amat menyayangi dan kasih akan anak-anaknya.

Ibu,

Kau tahu betapa aku dahagakan kasih sayangmu, setelah ayah telah pergi terlebih dahulu darimu ibu. Kau yang mendidik aku dalam susah senang, hidup dalam kedukaan. Aku hargai setiap saat bersamamu ketika suatu masa dahulu. Kau kenalkan aku dengan bermacam-macam keindahan yang sukar ku cari lagi selepas ini.

Ibu,

Semalam, aku masih lagi dengar tawamu yang masih bermadu. Aku dengar lidahmu berulang-ulang menyebut namaku. Pulanglah anakku. Aku sudah merinduimu.

Ibu,

Maafkan aku andai ada rasa sesak didadamu menanggung keperitan pengorbanan membesarkan aku. Aku tahu, tidur dan makanmu tentu tidak menetu teringatkanku. Ibu, benar aku amat merinduimu.

Ibu,

Peristiwa semalam pasti tidak berulang lagi. Aku lihat kau gagah membancuh air untuk aku. Kau masakkan lauk kegemaranku yang tidak lagi aku dapat menikmatinya selepas ini. Kau renung dalam-dalam lauk itu. Aku juga tidak pasti mengapa wajahku yang menjadi bayangan lauk pauk itu.

Ibu,

Dulu kau suapkan aku dengan tangan kananmu. Kau selimutkan aku ketika aku dalam lena. Kau kata aku anak bertuah, kerana aku tidak mentaatimu. Masa itu rupanya sudah berlalu.

Ibu,

Kalau kau dengar kalamku, akan kujadikan kau insan yang paling bernilai dalam hidup. Akan kutempatkan kau di syurga bersamaku nanti. Kau yang telah menghantarku ke sini ibu. Walau airmata perpisahan ini kau tidak lihat, tetapi inilah kudratku ibu.

Ibu,

Kau tak sempat melihat aku bawa pulang segulung ijazah ibu. Ijazah dari Universiti Al-Azhar. Ijazah yang mengatakan aku anakmu ibu.

Selamat Tinggal Ibu.

Keyakinan bahawa ayat-ayat ini yang bakal diluahkan oleh insan bernama Mohd Rasul bin Amat mungkin ada benarnya. Maafkan aku Rasul kerana mencuri hatimu.

Saturday, December 01, 2007

Tesaurus



Hari ini kita akan berkongsi berkaitan dengan perkataan seerti. Kekadang, apabila membuat karangan, perkataan yang serupa kita ulangi. Istilah ini juga dinamakan tesaurus. Tesaurus bermaksud khazanah perkataan-perkataan yang mempunyai konsep yang sama. Oleh yang demikian, saya memetik daripada buku Tesaurus Bahasa Melayu karangan Puan Ainon Mohd dan suami (Prof Abdullah Hassan). Mari sama-sama kita berkongsi.

Contoh :

Ayah ajak saya ke bandar.

Ketika kami tiba di bandar, jalan raya dipenuhi dengan kenderaan awam.

Oleh yang demikian, perkataan-perkataan berikut wajar dipelbagaikan semasa kita menulis karangan.

kota
bandar, bandar raya, metro, metropolitan, metropolis, pekan, pura.

implikasi
akibat, efek, hasil, kesan, kedudahan, mudarat, musibah, padah.

berengga
ulat, serangga.

koyak
belah, cabik, carik, cebis, fraktur, hancur, kandas, kerat, kopak, merekah, robek, patah, pecah, perca, peroi, potong, putus.


Sasterawan Atau Usahawan?

goodies daripada penganjur

Aku ladeni topik ini dengan mata hati. Mereka menyaksikan bahawa aku sedang diselimuti dengan dua agneda peribadi. Lazimnya, perkara ini jarang-jarang dilakukan oleh manusia biasa. Benar! Kesesakan apa jua yang melanda diri, itu bukan bermakna cerminan peribadi.

Kita dinilai dan diberi Allah serebrum dan serebelum untuk mengolah dan mentafsir, namun mengapa medula oblongata disia-siakan?

Mustahil manusia lengkap. Mungkin juga tidak logik jika aku katakan mereka syamil. Makanya, tidak salah kita belajar sedari awal tatkala mengenal erti persekolahan.

Hari ini sewajarnya kita memperkembangkan pengalaman diri, belajar cara menghayati, mentafsir peribadi dan mengolah jiwa seni.

Fikirkan itu, ini, dan dia.

p/s : Memperkotakkan minda dengan program-program usahawan untuk mandiri. Jika kalian tidak mahu, usah melatah!

PROGRAM LATIHAN PEMBANGUNAN KEUSAHAWANAN PELAJAR-PELAJAR TIMUR TENGAH

Tarikh : 1 hingga 6 Disember 2007
Tempat : Asrama Rumah Melayu Abbasiah, Kaherah